FANATISME REMAJA



Hmmm.... fanatik ya? apa sih itu? kita bedah dulu aja kali ya arti fanatik itu sendiri. Fanatik kalo menurut umumnya masyarakat jelata, itu artinya demen banget nggak ketulungan gitu deh. Apalagi di usia yang dimana seorang manusia belum bisa mengontrol emosi dan hawa nepsong. Bawaannya pengen menuin keinginan sendiriii aja. 17 tahun tuh emang aneh kok rasanya. Kita tau apa yang kita rasain, kita tau kadang yang kita perbuat salah, tapi tetep aja kita ngelakuin itu karena kelabilan emosi kita yang nggak bisa ngontrol nepsong kita.



Itu tadi bisa membuat gejala berlebihan pada seluruh objek problematika remaja. Misalnya aja nih ya, kita-kita nih kalok pacaran kadang cintanya berlebihan gitu, sampe ngesot-ngesot kalok udah putus (aku juga pernah ngalamin kali... hahai...), waktu masih pacaran kaya nggak ada sedetikpun boleh kelewat ama dia, pokonya musti ama dia. kalo ketemu nempeeeeeel... terus... kalo g lagi ketemu, pokonya musti ada wlau itu cuma lewat ponsel. Kalo lagi jatuh cintrong, dunia ini kaya tinggal subjek dan objek tunggal, kita dan dia. hihihihi...

contoh lainnya, kalo kita suka musik, sebagian dari kita, sebagian besar, juga kalo udah demen ama satu band ato penyanyi surabaya,eh, solo, kita gimanapun caranya musti punya lagu-lagunya lengkap, playlist dipenuin ama penyanyi yang itu-itu aja... hehehehe....
kalo ada kaset ato cd keluaran baru dari penyanyi itu, wes, dibela-belain nggak makan satu bulan (huuah lebaayy...), daan. kita bakal pengen ngeyakinin semua orang kalo musik yang kita suka itu bagus banget.

Nih contoh yang paling ironis dan susah ditindak lanjuti, remaja cowok yang suka banget ama sepak bola. Loh kok susah ditindak lanjuti? yoi bro, liat suporter bola indonesia yang rata-rata remaja. Kalopun udah tua, pasti nggak bakalan bikin ulah kayak suporter remaja. Fanatismenya kadang berlebihan. sampe nonton pertandingan kandang itu udah disejajarkan ama sholat. duduh... apa nggak berabe tuch. Kalah menang ricuh.

Kadang sampe bolo-boloan, kayak bonek ama viking, terus aremania ama jackmania. kuncinya sih di situ2 aja kalo di Indonesia. Andai bonek-viking sama jack-aremania bisa bersatu, betapa tentramnya dunia bola Indonesia, karena ke empat suporter itu salah satu suporter paling besar klub besar dari kota besar, perpaduan panas-dingin(jakarta-bandung,surabaya-malang).

Ya emang sih fanatik ma bola kadang-kadang juga nggak cuma faktor geografis. Bisa aja karena pemainnya cakep-cakep, ato mainnya enak diliat. kaya aku sendiri sih emang fans fanatik arsenal. Rasanya nggak mau lewat gitu kalok pertandingannya arsenal disiarin di tv. walaupun besoknya ngantor pagi-pagi sedangkan pertandingannya baru disiarin jam 2. no problem. namanya juga fanatik hehehe..

emang sih fanatik itu nggak terlalu baik. tapi yah, sekali lagi, remaja itu masih labil gan. kadang nggak bisa mengontrol walu tau itu salah. remaja banget ya. hahaha. tapi walau nggak bisa, kalok usaha pasti kita bisa meminimalliskan itu. kembali lagi, manusia itu nggak ada yang lepas dari kesalahan, tapi manusia bisa meminimaliskannya kan?

Popular Posts