DEHEMAN MANDA

Kemaren-kemaren, Aku dibilangin sama Mas Rizky (kakak iparku), kalo bukunya Hilman, Lupus, itu ngocol abis. Gaya nulisnya sekena udhelnya, pokoknya benar-benar menggambarkan penulis humor yang nggak peduli kalo presiden Soeharto udah nggak njabat lagi. Doyannya ngebanyol aja. Hilman TOP dah.

Si mandha yang tadi pagi Aku dongkolin soalnya nggak pernah mau diajak ketemu padahal sama-sama di Malang SMS, "Aku lagi Di Matos.. hohoho" . Wah kebetulan banget Aku Mau ke Gramed Matos, Mau cari tu lupus. Langsung deh Aku genjhot motor ke Matos. Parkirannya Matos kan di lantai UG tuh, nah, gramed berada 1 tingkat di atasnya. Naik jalan berjalan (nggak tau dah apa namanya.hehe) ke atas. Pas sampe atas. DEG! Ada sosok yang aku kenal, pake jaket item. Tapi kok nggak pake jilbab? Tapi itu Manda ah. Yakin deh. Langsung Aku keluarin jurus smssecepatkilattanpamelihat,
"Pke jkt itm, sm tmn pke jkt abu-abu..." sms dikiriiimm *ala playboy kabel*. dia bales
"Lololo.. iya. km dimana ii??bingung ak"

Sebelumnya emang Aku belum pernah ketemu dia sama sekali. sama sekali. cuma lewat fb ama ym. sempet sih Vcall-an. Tapi tetep aja kan belum pernah ketemu. hohoho. Aku emang pengen punya teman banyak, semenjak kehilangan beberapa teman dekat. Seriusan, Aku lagi nggak minat punya pacar.

Aku ikutin aja Dia terus. belok sana sini, aku ikutin aja. Nih anak ke matos masa cuma jalan-jalan kluntrungan tanpa tujuan, persis tom san chong. hohoho.
"Mau ke fudkot buk?" aku sms lagi.
"lololo kamu dimana ii?"

hampir ketauan. Aku langsung ngeloyor aja ke futkot. Tapi si do'i malah ilang. Nggak tau deh dimana. Aku coba nyari lagi, pasang mata. Sempet diliatin sama mbak-mbak pake pandangan "ih nih cowok genit banget".kampret.

Lololoh,, manda menghilang. Aku belok di pertigaan depan (masih di mallnya loh ya). Pas belok kiri, JENG-JENG-JENG!!!! Manda pas didepanku. nggak sampe 1 meter. Gawat!!! Ahirnya aku pasang muka polos, pura-pura nggak tau. terus ngeloyor. Dia udah terpaku ngeliat aku terus dehem keras "EHEM". aku cuma noleh ngempet ketawa. Udah kudu ngguyu aslinya.

Dia sms "halala sombongnya"
aku bales "loh kamu dimana? aku di gramed beli lupus"
"wowowo emoh ah, kamu sombong gitu" hoho. mungkin dia udah malu abis karena merasa salah orang.

Aku ngeloyor ke Gramed beneran. nyaari bukunya lupus. Aha! ketemu di rak nomor 1409 yang urutan dua dari atas. Yaiyalah tau, orang habis nanya ke petugasnya juga. dasar. aku udah napsu liat buku-buku lupus berjajar rapi di raknya. Langsung aja aku ambil 5 acak. Aku banting di meja kasir kaya mbanting daging di pasar madura. Mbaknya sempet njengat, tapi malah ngomong makasih abis aku bayar bukunya. Jadi intinya, mbak-mbak dikasir itu seneng kalo dikagetin gitu. Buktinya bilang makasih.

Sekarang giliran si Manda yang sms dengan nada gondhok. padahal kan dia sms, tapi nadanya kedengaran sampe sini. nggak tau deh aku sakti apa sakit.

Yawda aku temuin dia di fudkot. Aku liat dia dari belakang sama temennya. Aku langsung menduduki depannya (eh jangan ngeres ya, maksudnya menduduki kursi kosong didepannya). Ahirnya bisa berkenalan dengan mandha. bisa berkenalan secara langsung maksudku. temannya namanya clara.

Aku pulang ke hotel sambil cengar cenger. Tapi ada yang aku lupa. Aku pernah hutang nraktir es krim ke dia.
:)

Popular Posts