BUBER ESDE DAN ANTUSIASME YANG MEMBUNTUTI


waktu itu sebenernya udah waktunya pulang, tapi masih bikin bumper buat studio. Mana after effect lemotnya nggak ketulungan lagi. Waktu jam tangan udah tereak-tereak kalo magrib habis gini dateng, baru aku meluncur ke CITO, tempat perjanjian suci dilaksanakan (halah, emangnya tom san cong apa?).

Si Dini sialan, dia yang udah berok-berok suruh cepetan ke cito la weladalah belum dateng. Malah ketemu Rindu di parkiran. Nggak lama, keatas. ketemu kipid a.k.a Safitri yang waktu itu si doski pake baju warna putih ama jeans.

Ya elaaah,, ketemu aku ama rindu, yang dipeluk cuma rindu, kok aku nggak? (maunya, hehe). Nah, waktu jalan bertiga nyariin yang lain, mereka berdua malah asyik ngobrol pake ponsel. Yah, inilah representasi nyata dari hipotesa yang mengatakan bahwa handphone dan facebook membuat dunia sosial jadi terkikis. sialan, ane dikacangin deh.

Ridho, Dimas, Devri, Arsha, Reza (zaenur), Reza (Anwar), Fajar, dini, hana, Uli, Dea ahirnya ketemu. Huwiik ternyata lumayan banyak yang dateng. hihi. si Reza Anwar yang katanya jenius itu makin keren, tapi masih sama waktu dulu satu bonmen, nggak bisa ngempet ketawa.

Waktu maghrib kami mbatalin dulu pake teh poci (g buondo), baru ke "piring suroboyo". Nah, disitu aku pesen nasgor jawa special. lah kok rasanya nggak karuan. Spesial apanya. nggak habis deh, untung aja ada tim sapu bersih si Devri. Langsung deh nasgor yang masih banyak itu dilahap tanpa bernafas.

Udah selese makan disana, setelah totalan melelahkan di penghujungnya, aku ma temen2 ke fudcourt lantai atas deket 21. Ada meja VIP, kami kongkonw2 lama deh disitu sampe si Oki cilik juga dateng. hehe.

Overall, semua anak-aak temen esdeku ini ada yang berubah ada yang nggak. Yang berubah :

DIMAS

Temen kelasku mulai kelas 4 esde. Juga satu les waktu di primagama mau lulus esde. Nih anak nih yang dulu ngenalin rokok ke ane. untung aja aku baik-baik. jadi sekarang nggak ngerokok deh. hehe. Waktu ketemu, dia tambah tinggian dikit.

DEVRI

bujuk deh nih anak. Katanya sih dia sekarang jadi muazin masjid al-mukhlisin, tapi kok malah lebih pantes jadi bedugnya ya. Tambah bulet aja, dagunya juga ada kodok kungkongnya sekarang.

REZA (Anwar)

Tambah genius kata-kata tetangga. Dulu sih Reza demen banget sama yang namanya game, baik itu pe-es apa ding-dong yang pake koin cepek itu. Tapi nggak bisa winning eleven. DIa yang aku liat punya perubahan mencolok. Dandanannya beda, lebih elegan (baca : ele'an), terus anak2 disana pake m3 semua, dia doank yg pake simpati

Tapi yah semua teman-teman ini rasanya memberi antusiasme yang lebih hangat daripada temen2 smp. anyak cowoknya juga sih soalnya. Beruntung aku punya temen-temen yang asik gitu.

Popular Posts