Urek-urek nggak penting

Akhir-akhir ini, saya lebih terbuka kalau curhat ke kucingnya ical daripada ke manusia kebanyakan. Entah.

Mungkin karena ada TV baru di kamar. Yang saya beli supaya leluasa nonton Harta, Tahta, dan Wanita tanpa gangguan. Soalnya TV di burjo suka mati-mati sendiri kalau remotenya kesenggol.

Sekarang saya semakin introvert dari saya-saya yang sebelumnya. Kadang kalau denger suara motor pak kos mak grenggg pas mau subuhan di mesjid, saya suka desis-desis kayak anak kucing ketemu banci asing.

Masalah-masalah yang saya hadapi di kehidupan saya semakin nggak asik. Maksud saya, waktu masih kecil, "namanya juga anak kecil" jadi senjata pamungkas untuk melakukan apa saja. Saya masih ingat teman saya pas SD, adiknya masih TK. Adiknya nakal nggak ketulungan. Hobinya ee' di tengah jalan perumahan, terus ditata pake kayu supaya rata melintang menutupi jalan. Pura-puranya polisi tidur. Kalau ada ibu-ibu lewat naik motor matic, biasanya langsung puter balik sambil nyebut-nyebut. Enak ya jadi anak kecil.

Saya juga pingin ee' di kaca depan mobil-mobil plat B yang pas libur lebaran menuhin jogja. Kenapa ya plat B kok gitu? Paling blagu di jalan. Kalau di jalan ngawur, suka nyerempet, nggak jaga jarak, klakson sembarangan. Aneh. Orang Jakarta merasa yang paling beradab di antara lainnya. Kenyataannya, kelakuannya paling udik di sini. Nggilani banget.

Yah gitu.

Males ya pas udah gede ngerti agama, politik, sosial, tetek bengek. Nggak mungkin nggak peduli. Adanya orang nggak mau tau. Tapi giliran ada masalah nyalah-nyalahin pemerintah. Itu orang-orang golongan taik yang hobi ditata di tengah jalan sama adek temen saya pas SD.

Nggak mungkin nggak mikir. Sayangnya, saya ketemu banyak orang yang ekstreme. Ekstreme iyes, atau ekstrem no. Sama-sama bullshit. Saya pernah berada di dua kutub tersebut. Saya nggak pernah bilang saya nggak bullshit. Cuma mungkin pas bullshit nggak kerasa, tapi pas dipikir-pikir kadang ya meratapi sambil lihat kaca , "Kon kok nggilani sih?"

Ekstreme iyes itu kalo nggak iyes ya 100% masuk neraka.
Ekstreme no itu ya nganggep semua yang iyes dan ekstreme iyes bahlul semua.
Ngerti lah maksudku.

Sori, lagi pengen urek-urek ajah.
Bye.

Comments

Popular Posts